Social Icons

.

1st Playdate.

17 April 2013

barengan hamil sama sahabat deket emang nyenengin ya, seperti yg gw ceritain di sini..gw dan veby hamil cuma beda seminggu dan bener lho anak kita lahirnya beda seminggu persis! sama2 hari senin pula :)) yg lucu,  klo dulu sbelum hamil ngobrolinnya perlatan bayi skr perkembangan bayi masing2 yg bisa mirip2 krn beda seminggu itu. waktu gw lahiran, veby sempet jenguk gw langsung di rs..tp pas di lahiran gw belum bs ktemu,abisnya raya kan belum 40 hari.  akhirnya sabtu kmr jadi juga deh kita ktemuan dan jadi playdate pertamanya raya dan ghani !hihi gaya ya anak2 skr doyannya playdate :D pengennya sih, anak2 kita nanti juga bisa jd sahabat gitu lhoo. aamiin. 

                                              

                                                            



#KakakRaya 3 Bulan.


Kalau di bulan sebelumnya pengen bgt kakak cepet2 besar, di bulan ini pengennya kakak segini trus :p soalnya aslik lucunya bukan main! Bayangin aja, si bayi ini udah mulai bisa ngegodain ayah bundanya hihi..kalau diajak ngobrol ‘ngeh’ bgt, sampai bingung koq dia bs ngerti ya setiap dibilang angkat kaki dia angkat kakinya, dibilang angkat tanganpun gitu. Belum lagi skr kepalanya udah bs diangkat sendiri pas lg ditengkurepin, terus juga udah bs pegang mainan2 hadiah dr temen2 ayah bundanya J Tp di satu sisi jg mulai keluar manjanya, klo udah kecapean main dan tetep pengen main tpnya udah ngantuk..nangis manja aja gitu hihi.

Ngga boong, kalau bundanya mulai ngerasa bosen di rumah, apalagi klo kk lg tidur ngga ada yg diajak ngobrol L berakhir pada weekend yg jd doyan ngemall hahaha. Masuk kantor masih 2bulan lg, kangen jg ternyata kerja tapi ternyata bs melihat perkembangan kakak sedikit demi sedikit itu berharga banget ya?kebayang nanti kalau udah ngantor ngga bakal bisa sedetail ini ngeliat perkembangannya.
 Sehat terus sayang, tumbuh jadi anak penuh cinta dan pertahankan hobi senyumnya ya J ini foto2 kakak di bulan ketiganya… (entah knp dia happy bgt tiap diajakin foto dudududu ky siapa ya :p).









Family time.


Udah lama ngga ngeblog skr postingan bereretan hahaha..Sekitar dua minggu yang lalu ada long weekend dan udah ketebak pasti bakal penuh sama acara keluarga. Gimana ngga, tiap weekend ngga panjang aja udah abis buat berkunjung ke rumah ortunya mas nuke dan ortu gw bergantian. Buat gw berdua dan skr bertiga, memang weekend udah jadi harga mati waktunya keluarga, entah keluarga kecil kita maupun keluarga inti ayah bundanya. Terus kapan donk waktu buat temen2?nah itu udah kita siasatin dr dulu, setiap jalan sama temen gw atau mas nuke pasti sebisa mungkin kita ya berdua (kecuali acaranya womans/mans only) begitupun dengan adanya raya jg kynya bakal bertiga terus. Jalan sama temen kita anggap salah satu quality time keluarga kecil kita J

Terus terus mulai deh ngelantur kemana2 hahaha. Yang sebenernya dipostingan ini mau cerita kebiasaan2 bareng keluarga gw dan mas nuks. Sebenernya sama aja sih intinya ngumpul dan makan ^.^ tapi bedanya berhubung mas nuke anak bungsu, makanya keponakan2nya dia udah banyak. Kakak raya cucu ke-5 di keluarga ayahnya. Jadi udah ketebak klo weekend pasti ketemu sama sepupu2nya kakak raya hihi sayangnya salah satu kknya mas nuke tinggalnya di luar kota, nah untungnya pas long weekend kmr pulang ke jkt jadi untuk pertama kalinya kelima cucu papa mamanya mas nuke bisa ngumpul semua barengan.horeey! berhubung kelima cucu ini bedanya cuma setahun2 dan yang paling besar usianya 4,5 tahun jd kebayang kan ‘rusuh’nya? kegiatan yg pasti bgt ngePIM! Kenapa?krn kita sekeluarga doyan bgt ke pim, sehngga cucu2nya pun dr kecil klo ditanya mau kemana jwbnya, ke PIM!huahahaha…di PIM itu tempatnya yg dituju biasanya permainan anak dan time zone. Sisanya bergulat di rumah papa mamanya mas nuke sampe kecapean trus pada bobo deh zzzzz.

Beda lg klo di keluarga gw, gw kan anak pertama..jd ya baru ada satu cucu si kakak raya J ada kebiasaan keluarga gw sejak gw belum nikah dulu yaitu tiap hari minggu kita pas pergi lunch/dinner bareng di luar. Jangan ngebayangin makan di tempat yg gimana2 tiap minggu,makan di pizza hut deket rumah aja udah bikin seneng, yang penting ngumpul dan ngobrol2nya. memang ga boong kalau sejak ada kakak raya wajah kedua ortu gw tambah keliat happy, belum lagi mereka selalu pengen gendong raya smp2 gw ga diizinin gendong aja gitu, tp ya maklum bgt berhubung ketemunya seminggu sekali.
Karena kebiasaan2 di kedua keluarga itulah, gw dan mas nuke selalu berdoa bahwa kita bisa seterusnya kerja di Jakarta. Entah kenapa kita berdua memang ngga bisa jauh dr keluarga inti kita berdua, ngga kebayang kalau ngga bisa kumpul gini tiap minggu*cengeng & cemen*. Kalaupun harus keluar kota atau keluar negeri, itu buat business trip atau liburan aja yah.aamiin.

When you look at your life, the greatest happiness are the family happiness –joyce brothers-.

Surat untuk Ayah :)


Halo Ayah,
Sekarang beneran jadi ayah ya?hehe Ini surat kedua bunda buat ayah, yg pertama waktu ulang tahun pernikahan pertama tahun kemarin dan isinya hanya kita berdua yang tau. Ngga kerasa ya 3 bulan lagi sudah mau ulang tahun pernikahan kedua kita. Tapi pengen aja nulis surat ini.

Ngga kerasa masa kehamilan 9 bulan 15 hari itu bisa bunda lewatin dengan dukungan ayah yang luar biasa. Di luar sana pasti banyak jg ya sayang sama istrinya, tapi boleh donk bunda sebagai wanita juga pengen ngomong kalau bunda bangga banget jd istri ayah. Kenapa bangga?

Karena ayah perhatiannya banget banget di tengah sibuknya bekerja, kalau dulu quality time kita berdua banyak banget terutama pillow talk sebelum tidur, sekarang walaupun ngga sebanyak dulu tapi ngga pernah absen ayah ngabarin saat sampai kantor,telp saat makan siang, ngabarin saat pulang kantor dan bbm diantaranya cuma buat nanya, bunda lg apa? Kakak udah nyusu?

Karena ayah bisa jd contoh hidup sederhana buat bunda dan raya, ayah selalu bilang apapun akan ayah beliin kalau untuk kebaikan bunda dan raya, sedangkan ayah sendiri bisa diitung kapan beli buat dirinya sendiri. Ayah selalu bilang, ayah kerja ya buat keluarga kita bukan buat ayah sendiri.

Karena ayah bisa jd imam di keluarga, ayah ngga pernah bosen bangunin bunda kalau bunda udah ketiduran dan belum solat isya. Ayah ngga pernah lupa berdoa panjang lebar setelah solat untuk harapan2 keluarga kita juga keluarga inti kita berdua dan banyak hal lainnya.

Sekarang, ngga cuma ada kita berdua tapi ada kakak raya dan ayahpun masih sama, masih perhatian ngga cuma sama kakak raya tp juga sama bunda. Kalau ditanya Allah bunda minta apalagi dr ayah, bunda ngga minta apa2 lagi. Ayah sudah sangat cukup, cukup banget buat bunda. Sekarang doa bunda hanya satu, semoga ayah selalu diberi kesehatan supaya bisa selalu berada di samping bunda dan raya. Terima kasih ayah, we love u so much ayah, semoga ayah juga bahagia ya ada aku dan raya J


Banyak cinta di Perjalanan Menyusui #KakakRaya


Ini bakal jadi cerita yang super panjang setelah cerita melahirkan dulu (bahkan mungkin lebih panjang), ada pesannya sebelum baca ini..klo yg ngga setuju monggo, tp semoga bermanfaat bagi yang memiliki pengalaman sama dengan gw. Fuihh..memang harus menghela nafas bgt gw nulis cerita ini, untungnya fase2 tidak bisa berdamai dengan keadaan itu udah lewat dan skr bisa dengan senyum ceritanya. Apalagi kalau bukan soal perjalanan menyusui kakak raya.

Tentang latar belakang
Buat yg dari melahirkan langsung bs menyusui dengan mudah atau asinya banyak, pasti bersyukur banget. Inti dari cerita ini adalah gw ngga jadi memberikan kakak raya asi esklusif, sedih? Banget! Tapi itu beneran udah lewat skr. Hal ini terjadi karena saat kontrol 2 minggu setelah lahir, di mana seharusnya berat badan kakak wajib balik ke berat lahirnya, ini tidak L boro2 balik ke berat lahir, bahkan beratnya saat itu turun hingga 16%. Padahal saat baru lahir pun di mana biasanya berat bayi di 7 hari pertama akan turun pun max hanya boleh turun 10%, nah ini udah 2 minggu?

Seperti artikel di sini, bahwa tanda kecukupan ASI ada 2 salah satunya adalah berat badan bayi. Ya dan kenyataannya asi gw memang tidak cukup dan sebanyak apapun artikel atau orang yg berbicara kalau asi pasti cukup, kenyataannya adalah tidak semua orang diberikan Allah asi yang cukup. Waktu gw kontrol ke DSA itu yang mana DSA gw jg sangat PRO ASI mengatakan bahwa keadaan ini harus segera diselesaikan dengan 2 pilihan dengan tambahan suplementasi yaitu susu formula atau mencari donor asi. Lalu apa pilihan gw dan mas nuke? Kami pilih suplementasi buat kakak J  Kita berdua memilih ini krn banyak alasan dan terutama masalah keyakinan dan kami yakin setiap orang punya pilihan masing2. Waktu dikasi tau hal ini, gw drop.. Tp ada satu orang yang sangat gw percaya akan kemampuannya sebagai dokter (u know whoJ) bahwa suplementasi yaitu susu formula juga bukan racun koq danbisa jadi jalan terakhir jika ada masalah, dan satu hal pula yang gw dan mas nuke yakini adalah kita harus mengambil jalan ini bukan karena tidak sayang dengan kakak, tp justu karena SANGAT SAYANG dengan kakak. 

Tentang usaha
Jangan tanya apa saja yang sudah gw lakukan untuk bisa memberikan yang terbaik untuk kakak soal ASI ini, mulai dari belajar a-z seperti kelas yang pernah gw ikuti termasuk membaca buku dan artikel2 terkait, mengajukan cuti tambahan 3 bulan unpaid leave ke kantor, menyiapkan freezer dan botol2 untuk menyimpan asip, sampai rutin kontrol ke konselor laktasi sebelum dan hingga setelah melahirkan. 2 minggu awal setelah melahirkan memang sangat berat buat gw pribadi, terutama yang seperti gw ceritain di sini gw di rumah mengurus kakak tanpa didampingi nyokap gw/nuke dan BS pun belum ada. Tetapi itupun bisa gw lewati sambil menahan sakit akibat lecet yang luar biasa di kedua PD sampai2 konselor laktasi yang gw datangi berkata”koq bs sampai gini sih bu?” -__- gw tau klo pemberiaan asi kembali pd mindset, dan percaya koq gw selama 2 minggu itu gw yakin 100% asi gw pasti cukup buat kakak. Lagi2 semuanya langsung terbantahkan di pemeriksaan 2 minggu itu.

Tentang Solusi
Jd apa yang gw harus lakukan menurut DSA kk itu?gw tetap harus menyusui seperti biasa, max 3 jam sekali. Setelah sesi menyusui dengan gw, kakak baru ditambah suplementasi sebanyak 30ml. jd bukan seenaknya gw kasi, tp sesuai dosis tertentu. Setelah dikasi suplementasi tersebut, gw lanjut wajib pumping untuk mendukung produksi asi gw supaya lebih banyak.pilihan suplementasi pun disarankan yg hypoallergic, walaupun kakak tidak ada alergi tp tetap minum ini karena katanya rasanya tidak enak sehingga kakak tetap mau meminum asi. Rutinitas ini gw lakukan terus menerus setiap harinya hingga berat badan kakak kembali normal dalam ukuran grow chartnya dan tercapai di usia 2,5 bulan. Oleh karena itu pula seminggu sekali gw ke rumah sakit untuk kontrol berat badannya kakak. alhamdulillah. sampai skr pun kakak tidak berhenti menyusu ke gw dan perlahan bertahap mengurangi dosis suplementasi.

Tentang pertanyaan2 pribadi
Dalam perjalanan ini ada beberapa pertanyaan yang muncul di kepala gw dan mas nuke. Yang paling pertama banget adalah kenapa jarang sekali (bahkan kami hanya menemukan satu artikel terkait) artikel atau diskusi yang membahas mengenai masalah seperti yang gw hadapi ini. Maksud gw adalah, gw dapat dengan mudah menemukan berbagai bacaan apa saja kebaikan asi dll sampai tanda kecukupan asi. Tetapi mengapa tidak ada yang menulis soal solusi masalah gw ini, lalu bagaimana jika kenyataan tidak cukup hingga mengalami masalah berat badan? Baru di edisi ayah bunda kmr gw menemukan tulisan ini dan memang hanya ini yang kami temukan (diluar solusi yang diberikan dokter kami).



Lalu berlanjut ke pertanyaan berikutnya, adalah mengapa ada beberapa konselor laktasi (tidak semua yaa) yang dengan mudah mengatakan anak kita tongue tie?ini murni pendapat pribadi gw ya, dari yg gw alami kmr memang gw di awal posisi latch on sempet salah lalu dibetulkan, lalu seminggu setelah kk lahir sempet konsultasi (saat itu berat badan kk terus menurun tp gw tetep yakin asi gw cukup sampai di 2 minggu itu) lalu dikatakan bahwa itu salah satu tanda bayi gw tongue tie sehingga mengurangi asi yang diisap bayi. Iya, gw setuju ada beberapa bayi yang mengalami hal ini dan gw tidak menutup mata. Tp gw sampai kontrol ke 3 DSA, tiga2nya tidak mengatakan kakak tongue tie, knp konselor laktasi bs bilang bayi gw tongue tie? lagi2 kadang gw pengen bilang bawah memang berat badan kk turun krn asi gw tidak cukup. Satu lagi hal yg gw ambil pelajarannya dr dokter yang gw percaya adalah bahwa sangat wajar sekali jika diawal proses menyusui ada ibu2 yang sampai lecet2 walapun posisi latch on sudah benar, krn si ibu sedang belajar latch on bayipun juga sedang belajar sehingga tidak ada yang langsung bisa. Pasti banyak setuju deh ibu2, gw pun membuktikan sendiri..setelah sebulan usia kakak, gw tidak sedikitpun merasa sakit saat menyusui bahkan kakak sangat pintar sekali dalam mengisap! J jadi buat ibu2 yang akan atau baru melahirkan, benar2 dilihat dulu apakah anaknya benar2 tongue tie atau tidak sebelum di-inisisi ya.

Tentang Pelajaran yang diambil
Dari kejadian ini gw amat sangat bersyukur krn banyak banget dapat pelajaran, di awal2 menjadi orang tua. Pertama, sebaik apapun kita mempersiapkan sesuatu tetap Allah yang menentukan hasilnya dan kita tetap harus bs tawakal. Gw pun tidak menyesal sedikitpun dengan segala usaha dan persiapan yang sudah gw lakukan. Kedua, gw belajar lagi bersyukur. Kalau kata mas nuke, kita udah dikasi keluarga yang baik, kerjaannya yang mencukupi, badan yang sehat, anak yang lucu..masa sekarang dikasi satu kekurangan kita protes? J belum lagi setelah kejadian gw lihat ada yg keadaan bahkan lebih parah dr gw, asi-nya tidak keluar sama sekali. Jd kenapa harus melihat ke atas terus?  Ketiga, gw belajar untuk bisa jadi orang tua yang bahagia krn klo kitanya happy pasti anak kita juga bahagia kan? Mengutip kata Ratih Ibrahim di majalah ayah bunda, “mulailah menyadari bahwa kita bukan sosok orang tua yang sempurna,saat kita bisa berdamai dengan keterbatasan yang kita miliki maka kita akan lebih ikhlas dan bahagia sebagai orang tua”. Keempat gw juga belajar untuk sangat mengurangi ‘kepo’ dengan kehidupan orang. Apalagi buat cewe, pasti mudah banget kan untuk nanya kapan married?asi banyak ngga?hahaha gw juga dulu pun gitu koq. Gw percaya sih, segimanapun niat kita untuk perhatian, tidak semua orang merasa nyaman untuk terus2an ditanya hal yang sama dan mungkins ensitif untuk dirinya (di mana kita belum tentu tau soal ini). Jadi sebisa mungkin jika ingin bertanya cukup sekali waktu, lebih baik lagi jika bertanya kalau orang tersebut sahabat kita banget J

Tentang best moments
Tapi betapa beruntungnya gw (yes,sangat beruntung), selain pertanyaan2 dan pelajaran2 gw juga dapet momen2 yang mungkin ngga bakal gw lupain. Terutama soal hubungan gw dan mas nuke. Mas nuke yang selama gw hamil ikut belajar mulai dr baca buku ID Ayah asi sampai ikutan kelas bareng gw padahal dia bukan tipe yg suka baca dan ikut kelas pun sangat mendukung banget di perjalanan menyusui ini. Di saat awal gw drop setelah tau hrs tambah suplementasi, gw minta maaf ke dia krn udah ngajak ini itu tetapi skr malah ngga bisa kasi ASIX.Tp apa coba jwb dia? Dia bilang dia justru makasih banget udah diajak kelas dll krn kalau ngga gitu dia ga akan pernah tau baiknya ASI dll, tp dia bilang justru jangan gara2 kita mau jadi ortu yang ideal kita malah mengorbankan yang terbaik untuk anak.selain itu perjalanan kita sebagai orang tua masih panjaaaang, ngga sampai di sini aja. Dia bilang, gw dan dia pun pasyi sama seperti orang tua lainnya ingin memberikan yang terbaik untuk anak dan usaha sebisa mungkin. Lalu setelah 40 hari gw sudah solat kembali dan gw solat jamaah sama dia, setelah itu berdoa bersama gw kaget pas dia menyelipkan satu doa buat gw “ya Allah, lancarkan asi dari kedua PD istriku” :’) sampai sebegitunya dia dukung gw J  terakhir, krn ini gw mendapatkan teman2 yang suportif dan tidak menghakimi.terima kasih semuanya *peluk satu2*.

Tentang cinta
dan setelah cerita yang amat sangat panjang, cerita ini merupakan bentuk cinta gw buat semua ibu2 yang mungkin masalahnya sama ky gw. Yg lebih penting lg, gw dan mas nuke lakukan ini semua dengan cinta hanya untuk kakak raya J ngga pernah bosen untuk ngomong ke kakak klo gw sayang kakak dan ngga pernah putus asa ngomong ke diri sendiri semangat ninta pasti bisa memberikan asi terus untuk kakak raya! J