Social Icons

.

Cerita Kelahiran #KakakRaya

23 January 2013


peringatan : postingan terpanjang gw  ini...:)))

Akhirnya setelah #kakakraya berusia 2 minggu bisa cerita soal proses kelahirannya kemarin (dicicil bikin draft ini :D). Baru 2 minggu aja rasanya banyak banget yang mau diceritain, mulai dari soal menyusui, kehidupan sebagai ibu dan masih banyak lagi. Ngga bohong kalau sekarang belajar bagi waktu itu susah, lelah jangan ditanya. Tapi rasanya bahagia bangeet dan bersyukur dititipkan anak sama Allah *peluk #kakakraya :))))) jd kapan inih cerita proses melahirkannya deh hehehe…

Sabtu, 5 Januari 2013
Ini jadwalnya gw dan mas nuke kontrol mingguan, usia kandungan waktu itu 39 minggu 6 hari. Nah, tadinya kalau sampai malam nanti ngga mules, besoknya rencananya gw mau diinduksi. Ih dasar gw dan mas nuke ngga sabaran ya,  pas kontrol ini langsung minta induksi, hahaha. Tp kta dokter gw udah besok aja pas 40 weeks pas, yaudah jadi hari ini gw di CTG lagi, Alhamdulillah jantung bayinya sehat, air ketuban masih cukup tp memang kontraksinya baru ada dikit banget. Alhasil pulang dari rumah sakit, gw dan mas nuke ngePIM lagi deh hehe…padahal tas udah siap segala di mobil, udah sempet ‘bekal’ starbucks pula:p, dan mas nuke udah dr jumat malem ngga bisa tidur, gwnya?tetep donk pules :D

Minggu, 6 Januari 2013
07.00 : semangat banget berangkat ke rumah sakit saking udah pengen banget ketemu si bayi

07.30 : kita dateng urus2 administrasi dulu, pilih kamar. Alhamdulillah kamar yang dipengen lagi kosong.
08.00 : langsung ke lat.2 di ruang CTG, udah ganti baju rumah sakit pula dan mas nuke udah standby di sebelah gw terus.

09.00 sebelum diinduksi diperiksa dalem dulu, gunanya untuk tau mulut rahimnya udah mulai tipis belum, kalau udah jadi induksi langsung lewat infus, ternyata udah, jadi gw diinduksi dengan dosis 8 tetes/menit dahulu.

11.00 ternyata jam segini gw udah pembukaan 2, Alhamdulillah..mulai seneng donk gw. Mas nuke jg makin semangat, kita dari td kerjaannya foto2, doa2, sampai nyemal nyemil. Sampai bidannya ngomong, “waduh si ibu masih bisa senyum 5jari”. Hehe abis gimana donk, kan seneng mau punya anak. Padahal tadinya gw ‘parno’ banget lho ngadepin kelahiran, tp begitu harinya dateng perasaan itu malah ilang sama sekali (walaupun orang2 udah kasi tau gw klo diinduksi pasti lebih sakit).

19.00 baru pembukaan 3 aja gitu, tapi mules yang gw rasain dikit banget. Cuma kaya digigit semut. Keluarga gw mulai dateng untuk ‘jenguk’, tp gw bilang pulang aja dulu kan belum tau lahiran jam berapa. Akhirnya yang stay malam ini cuma nyokap gw dan nyokapnya mas nuke. Keduanya bermalam di kamar inap gw, sayang kan drpd ga dipake :D
Akhirnya dokter memustukan menyelesaikan dulu botol pertama induksi, lalu gw disuruh istirahat dulu dr induksi. Soalnya katanya supaya gw bisa simpen tenaga untuk proses kelahiran nanti dan bayinya jg istirahat, ngga stress dipacu induksi terus.

00.30 infus diberhentikan,lalu gw dan mas nuke langsung tertidur pulas! Setepar2nya..hehe apalagi mas nuke yg udah ngga tidur dr kmr, malam ini dia tidur di kursi sebelah tempat tidur gw L sabar banget dia menemani proses ini satu demi satu.
saat mulai diinduksi :)

Senin, 7 januari 2013
05.30 bangun dan mulai dilanjutkan lagi proses diinduksi.

08.00 masih sempet tidur lagi sejam-an berdua mas nuke zzzz *pelor bgt deh gw berdua

09.00 dokter gw datang memeriksa, ternyata gw baru pembukaan 4 dan belum mules jg, kata dokter gw ada kemungkinan proses persalinan masih agak lama. Setelah ini dosis induksi jadi ditambah tiap 15 menit dan gw disuntik pelembut rahim. Di titik ini gw sempet drop sebentar pakai nangis segala, karena udah 1x24 jam tp belum ada tanda2 gw akan melahirkan. apalagi udah ada 2 ibu yang melahirkan selama gw di ruang ini, mental banget yg diuji. Agak khawatir jg kan klo diinduksi kelamaan, jantung bayinya ngga kuat. Alhamdulillah sampai jam ini semua sehat ibu dan bayinya. Mas nuke tetep nyemangatin gw, ngga sedikitpun dia ninggalin gw dr kamar ini kecuali buat sholat. Makanpun di lebih sering ngabisin jatah makanan gw hehehe.

10.00 alhamdulillah, udah pembukaan 5! Mulai kerasa mules2nya nih.. tiap gw kesakitan mules, mas nuke masih bisa senyum lebar terus bilang “yess, bunda mules. Ayo sakit lagi!” -__- maksudnya dia nyemangatin gw, artinya kalau gw makin mules berarti makin deket waktu melahirkan donk. Setelah ini gw dipindah ke ruang perslainan dan drama pun dimulai.
Buat gw, sakit mulesnya luar biasa..bener lah apa yang kata orang2 bilang. Dari cuma pegangan tangan mas nuke sampe itu mas nuke kerjaannya melukin gw sebadan tiap gw kesakitan dan lehernya gw tarik2 hahaha. Terus teorinya kalau lagi kesakitan itu jangan teriak2, tapi ya namanya gw ya..tetep lho teriak2, pdhl udah diingetin sama bidannya jangan sampai nanti tenaga gw abis. Tapi apa2 yg dipelajari pas senam hamil, terutama soal tarik napas untuk mengruangi rasa sakit itu bener banget. Buat yang mau lahir normal, penting ikutan. Kita-nya sih yang melahirkan udah ngga bisa mikir tenang, tp suami bisa ngingetin saat ky gini (makanya pas senam hamil penting jg ngajak suami :D).
terus gw pikir, gw aja yang pelor antar kontraksi koq rasanya ngantuk banget. Ternyata kata bidannya, tiap jed Angga kontraksi memang rasanya kita ngantuk2 gitu. Lo gw pikir2, Allah itu memang sudah menciptakan segalanya ada  maksudnya. Begitu jg dengan rasa ngantuk ini, bermanfaat bgt buat gw untuk tidur dan nyimpen tenaga biar itungan menit (semacam power nap) dalam menghadapi skait kontraksi2 berikutnya.

12.00 Nah mulai berasa sakitnya menjadi2 nih, ternyata udah pembukaan 8. Dodolnya, tiap gw kesakitan gw ngeliat jam dinding yang ada di atas tempat tidur gw. Terus mulai deh minta operasi aja saking ngga tahan sakitnya :p Ternyata  Pas pembukaan 9, ketuban gw pun dipecahin sama dokternya. Karena apa? karena bayinya jg msh anteng banget di dalem ngga turun2. Pas pembukaan 10, dokternya dateng lagi dan bilang ke bidannya mau sholat zuhur dulu. Yasalam dokter diah kesayanganku, aku udah ngga tahan. Eh si bidang malah ngomong gini, yuk bu kita senam hamil dulu.halah hahaha. Maksudnya latihan ngejen dulu gitu. Pas dokter gw balik,langsung deh dimulai proses persalinan. Sekitar 15 menitan apa ya kalau ngga salah. Dengan beberapa adegan mas nuke ‘live report’ kondisi bawah gw ke gw sambil megangin gw tentunya “ayo bunda, itu rambutnya kakak raya udah keliatan..semangat bunda…hihihi”

13.30 Dan setelah 3x mengejan di kontraksi yang kesekian, Alhamdulillah kakak raya lahir :’) sempet panik gw-nya karena pas ejanan ke-2 hampir kehabisan tenaga, untung di sela-sela mengejan gw selalu diminumin teh anget sama bidannya.  Dan dokter diah (yg lagi2 gw sebut favorit gw banget) ngga lupa ngingetin untuk cara ngejan yang benar dan nyemangatin gw. Lagi2 gw bilang latihan mengejan saat senam hamil dulu berguna banget. Pas kakak raya lahir tepat jam stengah 2, begitu keluar dan digoyang dikit sama bidannya kakak raya nangis keras banget. Gw tanya sama bidannya katanya nilai apgarnya 9 dari 10 J J Allahuakbar… gw dan mas nuke kagum ngga percaya gitu liatnya..tp kita berdua ngga nangis sama sekali lho, malah senyum2 sendiri berdua.

Setelah di-lap sedikit badannya kakak raya, langsung dimulai proses IMD. Saat udah mulai IMD, mas nuke mulai mengumandangkan iqomat dan adzan. Rasanya damai banget dan bersyukur banget sekarang udah bertiga dalam keadaan sehat semua :’) setelah itu baru proses pengeluaran plasenta dan jahit menjahit dilakukan dokter gw. Beneran lho, pas kakak raya lahir itu, semua rasa sakit hilang..dan sampai proses ini pun udah ngga kerasa apa2 (atau lebih tepatnya memang ngga sebanding sama sakit sebelum melahirkan:p)

Proses IMD juga salah satu momen yang berkesan pertama kalinya dengan kakak raya, gw dan mas nuke tidak bisa berhenti menatap bayi mungil yang sudah bergerak-bergerak mencari puting ibunya sendiri. Sungguh luar biasa. Setelah proses selesai, gantianlah keluarga masuk satu persatu. Yang pertama kali masuk adalah ibu gw, dan pertama kali beliau masuk gw langsung nangis aja gitu. karena rasanya waktu melihat wajah ibu gw adalah “ya ampun, ternyata gini rasanya melahirkan..dan keinget semua pengobarnan dan sayangnya nyokap ke gw :’)”.

17.00 Gw udah boleh pindah ke kamar inap bersama kakak raya. Malamnya, gw sampai pagi cuma tidur sekilas aja, ngga bisa berhenti ngeliatin wajah kakak raya :’)

kelar juga cerita super panjang ini krn gw mau melewatkan detail ceritanya.hehe Terima kasih ya Allah buat anugerah ini, terima kasih juga suami tercinta yang menemani setiap prosesnya dari awal hingga akhir..luar biasa banget kmu ayah.. juga buat kedua ibu tercinta, ibu gw dan ibu mas nuke (yg menurut cerita ade gw, selama proses gw melahirkan mereka berdua ngga henti2nya berdoa sambil nangis+panik sampai jalan di rumah sakit tanpa sandal :D) dan semua keluarga juga teman2 yang tidak henti2nya memberikan support dan mendoakan kami..Allah yang bales ya semuanya..aamiin.


foto keluarga pertama, bertiga! ^.^  (pas IMD)

8 comments:

  1. aaaaah seneng banget bacanya dan ikut terharu. Mas Nuke super banget yaa ka nintaa, #kakakRaya jg pinter banget.. Semoga keluarga Ninuk selalu dilimpahkan kebahagiaan oleh Allah SWT. Aamiin :))

    ReplyDelete
  2. semoga bayinya selalu sehat yaaa

    ReplyDelete
  3. Mbak ninta aku berkaca-kaca dan merinding disko. Pengen punya kayak #kakakraya juga *eh...ahahahahah

    btw sekali lagi selamat ya mb ninta mas nuke :D

    ReplyDelete
  4. Aaahhh Ninta & Nuke selamet yahhh,,,baca cerita lo kok kayaknya gampang banget yah ngelahirin,,hehehe

    hebat ninta bisa ngelahirin normal *ngiri.com

    semangat yah ngasih ASIXnya, mudah2an bisa lulus S1 ASIX,,Amiinn

    ReplyDelete
  5. terharu bacanya mbak, selamat ya..semoga raya menjadi anak yg sholehah..

    ReplyDelete
  6. Selamat ya Bunda Ninta atas kelahiran Kakak Raya, semoga sekeluarga selalu sehat dan bahagia.

    ReplyDelete