Social Icons

.

macet dan dilemanya.

22 February 2012

Assalammualaikum wr.wb...
asli ya, gw tidak akan pernah mengeluh tentang macetnya jakarta. krn menurut gw itu udah fitrahnya jakarta, yang mau ngga mau harus dijalanin dan tentunya disyukuri..krn dibalik kemacetan itu ada banyak orang2 yg bekerja demi keluarganya :)

tp menurut gw, yang perlu dilakukan adalah mensiasati dengan kemacetan jakarta yang kita hadapi. jangan sampai kegiatan bekerja membuat kita lupa makna sebenernya manfaat dari bekerja itu. kmr gw baca salah satu tweet yg isinya, jangan bilang kerja untuk keluarga kalau ngga punya waktu untuk keluarga.nah lho! macet menurut gw adalah salah satu yg sbenernya menyita waktu keluarga. pdhl mungkin aja kerjanya bs pulang tepat waktu tp krn macet jadi perjalanan ke dan dari kantor sama dengan setengahnya waktu bekerja di kantor. efektif ga tuh jdnya untuk kantor dan rumah??

berangkat dr hal tersebut *ceileh* gw merangkum beberapa cara mensiasai macet jakarta yg gw temui dari sekitar gw dan semoga gw bs menjadi salah satunya :

- buat yg pemasukannya berlebih, ngga ada salahnya pake supir..knp??selain membuka lapangan pekerjaan baru, kita ngga bakal keluar tenaga lagi yang menyebabkan kecapean fisik berakibat pada kurang sehat. dng ada supir, kita bs memanfaatkan waktu di jalan untuk beristirahat sehingga sampai di rumah tdk menyisakan kelelahan saja bagi org rumah :)

- memilih pekerjaan (jika bisa) : bekerja dari rumah atau mencari kantor yang dekat dari rumah. salut buat mereka yang bisa mencapai hal ini! :) mungkin ini lebih tepat buat para ibu2 kali ya. karena bukannya mengurus keluarga hanya tanggung jawab mereka, tetapi jika suami sudah sama padatnya di pekerjaan, mungkin kita bisa jd penyeimbang yang memiliki waktu lebih banyak di rumah. walaupun terkadang, soal ini adalah pilihan dan tergantung keadaan. klo belum bisa seperti ini (ky gw :)) disyukuri aja, kan intinya masih dikasi direjeki halal dan semoga berkah buat keluarga ya.

- menunggu macet usai : walaupun ini terdengar agak kurang memungkinkan karena jakarta macetnya bisa sampai malam hari, tetapi ada beberapa teman gw yang juga pintar memanfaatkannya dengan fitness dulu seusai kantor. mmm nice idea kan?

- ala ninta & nuke : klo kami sederhana saja, satu yg kami syukuri walaupun msh harus ktemu macet waktu pulang (klo berangkat untungnya tidak), adalah kami bisa berangkat & pulang selalu bersama tiap hari. jd walaupun after office hour kita masing2 satu sama lain kadang punya acara ky event atau futsal, sebisa mungkin saling menemani dan menjemput :) jd mau macet ky apapun, ada partnernya dan malah memanfaatkan waktu di mobil untuk cerita kegiatan masing2 di kantor. sampai rumah, pillow talk jd ngga terlalu lama dan tetap bs cukup tidur!

sekian dilema dan tips mensiasati macetnya jakarta. pada dasarnya tips ini bisa dicari masing2 menyesuaikan keadaannya. semakin kita jarang mengeluh tentang macet, semakin tidak terasa macetnya *walaupun gw posting ini jg krn pernah ngerasain lelah akibat macet:))* happy wednesday!

2 comments:

  1. ta ta piii nyari supir yang oke juga susah nya ampun2an. kalo supir yang ga tau jalan sama aja boong. gue pernah lagi sibuk nyuapin azka, ga liat2 jalan. ehh tau2 udah nyasar jauh huhauha. meleng 10 detik bedanya jauh amat :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha betul sekali mba dhita,sm susahnya ky cari ART yah.ak sbenernya awal married sempet pake supir,tp cuma betah dua minggu krn bosenan orgnya seharian nunggu di kantorku.pdhl bukannya enak yah ga jalan kemana2? -__-

      Delete