Social Icons

.

setan itu bernama online shop.

06 December 2011

Assalammualaikum wr.wb....
ya ampuuuun, susah banget ya menahan yg namanya belanja. kali ini bukan lagi soal belanja isi rumah, tp balik lagi ke belanja yg namanya baju! iya baju. klo untuk kebanyakan wanita, mungkin tas dan satu bisa jadi racun lainnya. tp di gw, selera untuk sepatu dan tas bisa dibilang konservatif.gw merasa cukup beli satu atau dua tas maupun sepatu yg matching dan bisa masuk ke baju mana aja. ya, ke baju mana aja yg bisa aja berwarna warni dan berbagai macam model. karena ya, gw suka beli baju. sukaaa! huhuhu...ini semakin menjadi-jadi sejak gw married, krn biasanya di rumah ortu dulu kan gw serumah dengan 3 wanita lainnya (nyokap+ade2 gw), jd tuker2an baju,aksesoris,dllnya itu biasa dan memperkaya mix n match gw.nah sejak pindah sendiri,lsg deh berasa ternyata punya banjunya cumaa?:D

sebelum married, enak sih..gaji setelah dipotong investasi,zakat,dllnya msh ada sisa buat beli baju yang dimau,alhamdulillah. tp sekarang setelah married, mulai banyak tujuan hidup lainnya ky mau beli mobil,naik haji, tabungan anak dll.jd sisa2 yg dulu itu jelas lari lah ke hal2 ini. walaupun ya, tetap bersyukur punya suami yang gajinya belum ky direktur bumn, tp ga pelit..:))

awal2 nikah sih waktu makin sempit, pulang kerja ngurusin rumah dan suami. weekend kumpul keluarga atau dng teman sesekali. jadi waktu untuk sekedar window shopping yg berakhir pada belanja bisa dibilang udah jarang. tapi sekarang, yg namanya belanja kan ga cuma di mall atau itc aja..sehari2 bekerja terus depan laptop dan pekerjaan menuntut update dengan segala informasi terutama di dunia online, menjerumuskan pada satu hal..online shop.

bayangin ya,gw sampai punya bookmarks sendiri untuk online2 shopping ini.dan kebanyakan adalah label baju. udah gitu,klo ada koleksi baru..selalu dikirim newsletter ke email.belum lagi, cara pembayaran 'tinggal' transfer, terus barang tiba2 udah keterima sungguh menggoda. ketakutan bahwa bajunya nanti ga cukup,ga sesuai,dll pun sudah hilang.biasanya untuk menahan godaan,gw pilih baju2 yg gw suka ke dalam shopping basket terus gw close tab-nya.hahaha..berasa udah belanja, padahal ngga *sutress*.

kalau begini, apa jadinya ??? setan, hayo pergi dari penglihatanku skr juga.
curhat di tengah pekerjaan.sekian.

8 comments:

  1. hihihi iya ta, bener bgt.. OS itu emg racun dunia ya.. Aku tuh tiap bln pst adaaa aja yg dibeli di OS. tp setelah pny anak, aku lbh srg bl untuk kebutuhan anak, entah itu baju, sepatu, n pernak2 lain yg lucu2.. aku sendiri mlh jrg, eh ga pernah mlh buat blanja2. Tp untungnya pny suami yg amat sgt perhatian sm istrinya. *perhatian atau kasian ya liat istrinya ga pernah blanja2.xxixixi.. Justru kebutuhan baju, sepatu, dll suamiku yg beliin. jd duitku adalah duit anakku.. duitmu adalah untukku.. hahahah *ga segitu teganya kok aku.. hehehehe jd curhat gini. :D

    ReplyDelete
  2. ini ephi bukan siiih?apa defi?siapa ini sahabatku yg udah punya anaaak..heheh tunjukan namamu :D untuk kalimat terakhir,aku setuju *dipelototin bapak2 :p*

    ReplyDelete
  3. taruh sini coba list OLshop nya. Saya mo ngintip. *sambil berdoa, semoga dijauhkan dari godaan*

    ReplyDelete
  4. sepakaaaattt!! online shop emg racun & bikin ketagihan. skali berhasil beli barang dgn kualitas bagus & pas dipake udah deh langsung ga ragu2 utk blanja lagi & lagi. gmn nnt kl aku nikah yaaa.. *curhat :D

    ReplyDelete
  5. @mba de : mari belanja bareng hahaha...
    @shisi semet : mari cari polisi buat ngejagain kita..wkwkkw

    ReplyDelete
  6. mana...mana...mana list nya? *sok nantangin*

    ReplyDelete
  7. @arninta: aku aja punya olshop dan udah ibu2 2 anak masih online shopping addict. kelemahanku: tas batik dan jepit anak2. suami udah cemberut kalo jne ngebel pintu.

    ReplyDelete
  8. nah salah satu yg bikin ak ketagihan belanja online itu wall sticker @circus giraffe iniiii...hihihi....

    ReplyDelete